• 19 Januari 2022
  • Last Update 12 Januari 2022 18:30
Kemenag Nagan Raya Sosialisasi KMA 660 Tahun 2021

Kemenag Nagan Raya Sosialisasi KMA 660 Tahun 2021

KOLOMACEH.COM | NAGAN RAYA – Pembatalan keberangkatan jamaah haji masih menjadi isu hangat ditengah masyarakat. Kantor Kementerian Agama Kabupaten Nagan Raya melalui Seksi Penyelenggara Haji dan Umrah adakan sosialisasi Keputusan Menteri Agama (KMA) Nomor 660 Tahun 2021 tentang Pembatalan Keberangkatan Jamaah Haji Pada Penyelenggaraan Ibadah Haji Tahun 1442 H/ 2021 M bagi jamaah haji dan Penyuluh Agama Islam Non PNS. Sabtu, 31 Juli 2021.

Kepala Kankemenag Nagan Raya Samhudi, S.Si didampingi Kepala Seksi Penyelenggara Haji dan Umrah H. Mauliadi, S.H.I membuka kegiatan tersebut yang berlangsung di aula kantor Kemenag setempat dengan tetap memperhatikan protokol kesehatan.

“Mudah-mudahan kesempatan ini bisa meluruskan dan meningkatkan pemahaman peserta kegiatan ini dalam melihat permasalahan yang ada. Kita harapkan peserta juga bisa menjadi “duta” pemerintah di tengah-tengah masyarakat dalam menerangkan/menyampaikan informasi penting terkait dinamika perhajian”, tutur Kakankemenag.

Kakankemenag Samhudi juga mengatakan acara ini sangat penting supaya masyarakat tidak termakan isu hoaks, terutama perihal gagal haji karena uang tidak ada.

“Acara ini penting, mengingat tidak sedikit juga masyarakat yang termakan hoaks tentang penyelenggaraan ibadah haji, terutama perihal isu bahwa haji gagal karena duitnya tidak ada”, terang Kakankemenag dihadapan calon jamaah haji.

Sementara itu H. Mauliadi, S.H.I Kasi Penyelenggara Haji dan Umrah yang juga ketua panitia pelaksana kegiatan mengatakan, kegiatan ini untuk mengcounter informasi hoaks yang berkembang ditengah masyarakat.

“Maksud dan tujuan dilaksanakan kegiatan ini adalah untuk mengcounter isu-isu dan informasi hoaks dan negative yang tersebar di masyarakat terkait keputusan pemerintah dalam hal pembatalan keberangkatan jamaah haji tahun 2021”, tuturnya.

Peserta kegiatan sosialisasi KMA 660 Tahun 2021 diikuti oleh calon jamaah haji dan Penyuluh Agama Islam Non PNS.

“Peserta kegiatan yang di undang seluruhnya berjumlah 100 orang yang terdiri dari jamaah haji tahun 2021 sebanyak 96 orang dan ditambah dari Penyuluh Agama Islam non PNS sebanyak 4 orang”, imbuhnya.

Kasi PHU Kankemenag Nagan Raya juga mengharapkan, “Kegiatan ini diharapkan bisa memaknai KMA nomor 660 Tahun 2021 dengan adanya pembatalan keberangkatan haji bisa memberi limit waktu meningkatkan kesehatan dan spritual bagi jamaah. Dan bagi penyuluh bisa mensosialisasikan KMA tersebut kepada masyarakat”, harapnya.

Sementara itu Kepala Seksi Pendaftaran dan Dokumen Haji Reguler Kantor Wilayah Kementerian Agama Provinsi Aceh Rizal Mulyadi, S.Ag., MA selaku pemateri menjelaskan isi KMA tersebut kepada calon jamaah.

“Ibadah haji wajib ditunaikan bagi umat islam yang mampu ekonomi dan fisik serta terjaminnya kesehatan, keselamatan dan keamanan jamaah haji selama berada di embarkasi atau debarkasi, diperjalan dan Arab Saudi. Kesehatan, keselamatan, dan keamanan jamaah haji pada saat ini terancam Covid-19 yang melanda hampir seluruh negara di dunia termasuk Indonesia dan Arab Saudi”, terangnya saat membaca lampiran KMA 660 Tahun 2021.

Rizal Mulyadi juga mengatakan jamaah haji yang ditunda keberangkatan karena pandemi Covid-19 adalah jamah yang diprioritaskan.

“Bapak-bapak dan ibu-ibu adalah jamaah yang diprioritaskan untuk keberangkatan haji tahun depan. Secara nasional kita Aceh nomor 1 mengenai administrasi dari 34 Provinsi seluruh Indonesia, kalau haji berangkat kita sudah siap untuk berangkat”, tegasnya. []

Penulis: Anis

" class="prev-article">Previous article

Related Articles

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *